Categories
Uncategorized

Keunikan Bunga Edelweis

Bunga edelweiss adalah tekstur pendaki gunung yang paling terkenal. Bunga unik ini diklasifikasikan sebagai tanaman endemik dan hanya dapat tumbuh di dataran tinggi. Bunga ini selalu dielu-elukan oleh pendaki karena keindahannya.

Edelweis juga dikenal sebagai bunga bunga abadi karena kemampuannya untuk bertahan lama. Bunga ini memiliki kelopak putih dan bunga dari bulan April hingga Agustus.

Di Indonesia, bunga-bunga ini sering dikumpulkan oleh penduduk setempat dan dikeringkan untuk menjadi oleh-oleh. Inilah yang membuat bunga Edelweis semakin langka. Akhirnya, sebuah larangan muncul untuk mengumpulkan bunga-bunga ini atau membawanya pulang.

Bunga-Edelweis
Bunga Edelweis

Juga, ada fakta menarik lainnya tentang Edelweiss yang harus diwaspadai. Sebagaimana disebutkan dalam Fakta Indonesia:

Bunga liar yang tumbuh hanya di dataran tinggi

Bunga Edelweiss terutama bunga liar yang hanya bisa tumbuh di dataran tinggi. Bunga ini umumnya tumbuh pada ketinggian 2000 meter di atas permukaan laut (mdpl) dan sangat tergantung pada kondisi kelembaban lingkungan.

Bunga ini menjadi langka dan unik karena tidak semua tanaman dapat bertahan hidup di ketinggian seperti bunga edelweiss.

Di Indonesia, Sahabat Dream dapat menemukan bunga-bunga ini di berbagai gunung, seperti Gunung Rinjani, Gunung Merbabu, Gunung Semeru dan Gunung Papandayan. Bunga ini tidak hanya terkenal di kalangan pendaki lokal, tetapi turis asing juga mengagumi bunga abadi ini.

Karena popularitas bunga ini, banyak pendaki yang sengaja memilih dan membawa pulang bunga edelweiss. Oleh karena itu, banyak manajer panjat menetapkan aturan ketat yang melarang semua orang mengumpulkan dan membawa pulang bunga abadi ini.

Memiliki 506 serbuk sari dan berteman dengan jamur mikoriza

Bunga Edelweiss pertama kali ditemukan oleh seorang peneliti lingkungan Jerman bernama Georg Carl Reinwardt selama ekspedisi ke Gunung Gede di Jawa Barat pada tahun 1819. Sejak penemuan ini, bunga edelweiss telah menjadi semakin populer sejauh ini.

Edelweiss memiliki akar yang dapat menyebar dan bertahan hidup di permukaan tanah dan memiliki karakter epifit. Ini berarti bahwa bunga-bunga ini membutuhkan hubungan simbiotik dengan tanaman lain untuk dapat menyerap air dan nutrisi.

Bunga edelweiss memiliki hubungan simbiosis dengan jamur mikoriza yang membantu edelweis menyerap air. Jamur mikoriza adalah jamur yang hanya bisa muncul di gunung berapi. Jamur ini dapat membantu Edelweis mengembangkan akar.

Selain menjadi teman Mikoriza, Edelweis memiliki 506 serbuk sari kuning kecil. Serbuk sari ini akan terpesona oleh penyerbukan dan akan mekar selama 1-3 hari. Dan pada siang hari, serbuk sari akan jatuh.

Meskipun ukuran Edelweis sangat berbeda, dalam kondisi baik, bunga ini bisa mencapai 8 meter, tetapi secara umum bunga ini tingginya tidak lebih dari 1 meter.

Tidak bisa membawa Edelweis pulang?

Ada banyak desas-desus bahwa membawa Edelweis dari gunung akan memiliki konsekuensi serius. Bunga Edelweiss adalah bunga suci dan tidak boleh dikumpulkan, serta rumor lain tentang Edelweis.

Benar, bunga edelweiss seharusnya tidak turun dari gunung, karena ini bisa membunuh mereka. Pegunungan adalah habitat Edelweis. Jika Edelweis dipaksa untuk berkembang di tempat lain, itu tidak bisa bertahan.

Larangan mengumpulkan Edelweis telah dibuat untuk mencegah kepunahan bunga liar dan sekarang mulai langka. Salah satu upaya adalah membangun situs konservasi untuk Edelweis, seperti Taman Nasional Gede Pangrango dan banyak taman nasional lainnya.

Jadi, jika Anda membawa Edelweis pulang, Anda akan mati. Bunga edelweiss akan mati karena tidak bisa bertahan hidup. Bukan orang yang akan mati, ya Friends of Dream.

Bunga abadi

Tidak hanya dapat ditemukan di Indonesia, tetapi bunga Edelweis juga dapat ditemukan di berbagai gunung di negara lain. Namun, spesies Edelweis di negara lain berbeda dengan Edelweis yang tumbuh di pegunungan Indonesia.

Leontopodium alpinum, nama Latin Edelweis ditemukan di luar negeri. Di Eropa, bunga ini dapat tumbuh pada ketinggian antara 1.700 dan 2.700 meter di atas permukaan laut. Itu juga dilarang untuk mengumpulkan bunga edelweiss di Eropa, Anda tahu, Friends of the dream.

Bunga Edelweiss ditemukan di beberapa negara seperti Jerman, Spanyol, Prancis, Italia, Swiss, Bulgaria, Polandia, Slobakia dan Austria.

Jika di Indonesia orang menyebutnya bunga abadi, di luar negeri bunga ini dikenal sebagai bunga abadi.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *